Rabu, 29 Oktober 2008

1 Hari Penuh Pengalaman Tak Terlupakan, 23 Oktober 2008

Puji Tuhan. Tanggal 23 Oktober yang lalu, umurku genap 18 tahun. Tambah tua ya, haha, tapi muka masih baby face, wkwkwk. Ga nyangka. Pukul 00.00 uda aku tunggu. Untuk pertama kalinya berdoa n curhat sama Tuhan tentang kehidupan dan harapanku. Satu setengah jam berlalu. Ga terasa. Tapi hati terasa lega. Jam 02.30 baru aku tidur. Dan dengan mengantuk n berat hati, jam 08.00 aku bangun, mandi lalu pergi ke tempat teman buat melaksanakan suatu misi.

“Ucapan Selamat Ulang Tahun, semoga …………... “ pun berdatangan, baik melalui SMS dan Friendster. Betapa senangnya. Pulsa pun habis karena keasikan membalas SMS teman2 yang uda lama ga ketemu n beda operator pula. Terpaksa deh isi ulang. Padahal rencana awal ga mau isi pulsa dulu hingga awal bulan November. Ngirit ceritanya.
Hari itu juga saya dkk dari kelompok saya ke gedung DPR buat tugas wawancara DPR dari mata kuliah Ilmu Politik. Itu misi yang saya maksudkan di awal. Pusing. ( Ehm…mau tau kelanjutan cerita di balik gedung DPR itu, baca aja cerita saya di episode selanjutnya, hehe ).

Hari itu jadwal padat banget. ( Lebay, wkwkwk ) Habis dari gedung DPR, pulanglah saya ke kosan beberapa menit dan langsung ke kampus lagi buat nongkrong di stand BNEC beberapa menit sebelum kuliah. Jam 15.20 WIB langsung masuk kelas. Agak ga niat juga. Di kelas, ga semua yang tau kalo saya ultah. Gamama kok, haha. Kita juga baru pada kenal. Baru semester satu.

Saat itu lagi kelas Bahasa Indonesia. Kelas yang agak ngebetein kalo ga dikemas dengan baik oleh dosennya. Bu dosen pun meminta saya buat jadi Projector Operator. Alhasil, saya disuruh klik sana-sini. Duduk di depan sendirian. Ga ada temen yang bisa diajak ngobrol.

Buat mengurangi kebetean, narsis.com pun di mulai. Foto2 sendiri walau hasilnya ga banget., wkwkkwk. Dan tak lupa jadi paparazzi kelas. Diam2 foto2in anak2 saat di kelas. Kebanyakan pada ngobrol sendiri. Marcom gitu loh, bawel setiap detik kecuali saya, haha.

Yang tadinya 2 shift, kuliah sampai jam 19.00, kita malahan pulang jam 17.30. Puji Tuhan, haha. Dipercepat, soalnya materi hari itu uda habis n dosen bingung mau kasi materi apalagi buat menghabiskan waktu. Lebih baik ya pulang, hehe.

Habis kelas, mampir lagi ke stand BNEC buat bantu beres2 barang ke sekre. Karena gerimis, kita pakai mobil. Dan karena jumlah orang ada 11, ga pakai mikir lagi, 11orang itu berdempet2an masuk ke mobil. Alhasil, saya sendiri kegencet, wkwkwk.
Ceritanya nih, ada rapat di sekre. Tapi sedikit aneh ‘rapat’ yang diumumkan lewat SMS mendadak itu. Dengan wajah yang cape n kadang dilebai2kan, saya ikutan rapat evaluasi stand sebelum rapat Marketing Support yang dimaksud.

Setelah sejam lebih menunggu, skenario gelap teman2 BNEC terlaksana. Ada acara surprise buat ultah saya. Wajah saya yang mulus ( ce ile, padahal banyak jerawat ) jadi penuh adonan kue. Saya kira sudah sampai di sini saja saya dikerjain. Ternyata, dengan begitu teganya. uda jam 8 malam lewat saya di siramin air + tepung. Perang pun tak bisa dihindari. Basah kuyup +dekil+ kedinginan.

Jam 9 malam lewat dikit, saya sampai di kosan, langsung mandi n keramas tiga kali. Alhasil, jadilah saya seperti dulu kala yang keren, wkkwkwk. Setelah itu, computer dinyalakan, tugas pun dikerjakan soalnya uda mau deadline. Benar2 ga nyaman, ngerjain tugas dengan badan panas dingin, mungkin gara2 disiramin tadi.

Dan suatu hal yang tak disangka2 datang. Sebuah kado dari Engko tercinta di Balikpapan nyasar ke Jakarta. Kadonya dititipin Engko sama temannya. Ci fani. Dia dan ci Yessi datang ke kosan buat memberi kado istimewa itu ke saya, sebuah baju yang indah. Malam2. Jam 23.30.

Hari itu, benar2 hari penuh sukacita, hari yang melelahkan, hari yang sangat berkesan. Hari yang tak kan terlupakan, 23 Oktober 2008.

Terima kasih Tuhan buat keluarga, teman-teman, dan semua orang yang Tuhan berikan pada hidup saya. “Selamat ulang tahun, Andry. God Bless.”