Selasa, 21 Maret 2017

Trauma Kebakaran


Setiap kali mati lampu mendadak, yang pertama ada di pikiran gue adalah jangan-jangan ada kebakaran. Gue pasti langsung keluar rumah, ngecek keadaan untuk memastikan semuanya aman.

Parnoan ya? IYA! Ini semua gara-gara pas tinggal di daerah gue (Sintang), banyak kejadian kebakaran di sekitar rumah gue. Tanda-tanda peringatan adanya kebakaran biasanya: mati lampu dadakan dan ada bunyi kentongan tiang listrik yang berisik banget untuk memperingatkan warga bahwa kebakaran sedang terjadi.

Puji Tuhannya, rumah gue memang nggak pernah kebakaran. Tapi rumah tetangga, rumah di belakang rumah gue, rumah di sebrang rumah gue; pernah kebakaran. Isi rumah gue pun pernah dikeluarkan semua, gara-gara saking khawatirnya api bakal merembet ke rumah gue.

Jadi, nggak heran deh kalau pas tinggal di Jakarta pun, gue masih suka parno dengan mati lampu. Otak gue otomatis mikir kalau jangan-jangan ada kebakaran. WKWKWK trauma apaan nih? Padahal kan seringkali cuma gara-gara PLN lagi galau aja, makanya mati lampu.

Selain itu, gue juga punya trauma sama tabung gas. Soalnya, gue pernah menyaksikan dengan mata kepala gue, bagaimana api membesar di atas kompor rumah gue dan di kompor tetangga sebelah rumah gue yang hampir menyebabkan kebakaran. Pengalaman buruk yang bikin gue jadi suka nggak pede memasang tabung elpiji. WKWKWK padahal kan hampir kebakaran bukan karena gasnya bocor, tapi kelalaian saat masak. Tapi anehnya, yang ada di otak gue adalah gue harus hati-hati sama tabung gas.

Memang sih trauma kebakaran ini agak mengganggu. Tapi, nggak sampai bikin gue benar-benar takut. Cuma jadi lebih waspada aja saat mati lampu dan lebih berhati-hati saat memasang tabung gas. Gue mau mengalihkan fokus trauma gue ke arah yang lebih positif, yakni bukan karena takut tapi karena pengen lebih waspada.

pic: tribunnews.com

Tidak ada komentar: